Oleh: baim88 | 26 Februari 2013

Penyakit Dan Cara Pengendaliannya Pada Tanaman Karet

penyakit tanaman karetKaret (Hevea brasiliensis) merupakan tanaman tahunan dengan pohon batang lurus. Selain itu karet merupakan produksi utama bagi sebagian petani di indonesia,selain harganya yang relatif tinggi dan stabil disaat sekarang ini,sehingga karet masih banyak di minati oleh para petani indonesia.Namun masih banyak yang di keluhkan oleh para petani karet tentang hama dan penyakit yang ada pada tanaman karet tsb.Dengan penangannannya menggunakan Pupuk Organik Nasa dan Pestisida organik nasa yang telah banyak para petani karet yang membuktikannya.Adapun Penyakit yang sering ada pada tanaman karet sebagai berikut :

A. Penyakit

1. Jamur Akar Putih (Rigidoporus lignosus)
Gejala Serangan :

  • Serangan jamur menyebabkan akar menjadi busuk dan apabila perakaran dibuka maka pada permukaan akar terdapat semacam benang-benang berwarna putih kekuningan dan pipih menyerupai akar rambut yang menempel kuat dan sulit dilepas.
  • Gejala serangan yang tampak adalah daun-daun yang semula tampak hijau segar berubah menjadiberwarna hijau gelap kusam, layu akhirnya kering dan gugur kemudian diikuti kematian tanaman.
  • Gejala lanjut akar membusuk, lunak dan berwarna coklat.

Pengendalian :

  • Menanam tanaman penutup tanah jenis kacangkancangan, minimal satu tahun lebih awal dari penanaman karet.
  • Sebelum penanaman, lubang tanam ditaburi Produk Nasa yang berupa Natural Glio yang sudah di campurkan dengan pupuk kandang selama 2 minggu,dengan campur 1 kotak natural glio + 50 kg pupuk kandang.masukkan ke lubang tanam 1 – 2 kg saja.
  • Pada serangan ringan masih dapat diselamat-kan dengan cara membuka perakaran, dengan membuat lubang tanam 30 cm disekitar leher akar dengan kedalaman sesuai serangan jamur,lalu masukkan Natural Glio + pupuk kandang tadi .
  • Permukaan akar yang ditumbuhi jamur dikerok dengan alat yang tidak melukai akar. Bagian akar yang busuk dipotong dan dibakar.
  • Setelah luka mengering, seluruh perakaran ditutup kembali dengan tanah.
  • Empat tanaman di sekitar tanaman yang sakit ditaburi dengan produk Nasa yang berupa Natural Glio + pupuk kandang.
  • Tanaman yang telah diobati diperiksa kembali 6 bulan setelah pengolesan dengan membuka perakaran.
  • Pemberian  terhadap akar dengan Natural Glio + pupuk kandang  dilakukan setiap 6 bulan sampai tanaman sehat.
  • Tanaman yang terserang berat atau telah mati/tumbang harus segera dibongkar, bagian pangkal batang dan akarnya dikubur diluar areal pertanaman, menggunakan wadah agar tanah yang terikut tidak tercecer di dalam kebun.
  • Bekas lubang dan 4 tanaman di sekitar lubang tanam ditaburi Produk Nasa yang berupa Natural Glio yang sudah di campurkan dengan pupuk kandang selama 2 minggu,dengan campur 1 kotak Natural glio + 50 kg pupuk kandang.masukkan ke lubang tanam 1 – 2 kg saja.

2. Penyakit Bidang Sadap

a. Mouldy Rot

Penyebab Jamur Ceratocystis fimbriata

Gejala Serangan :

  • Mula-mula tampak selaput tipis berwarna putih pada bidang sadap didekat alur sadap. Selaput ini berkembang membentuk lapisan seperti beludru berwarna kelabu sejajar dengan alur sadap.
  • Apabila lapisan dikerok, tampak bintik-bintik berwarna coklat kehitaman.
  • Serangan bisa meluas sampai ke kambium dan bagian kayu.
  • Pada serangan berat bagian yang sakit membusuk berwarna hitam kecokelatan sehingga sangat mengganggu pemulihan kulit.
  • Bekas serangan membentuk cekungan berwarna hitam seperti melilit sejajar alur sadap. Bekas bidang sadap bergelombang sehingga menyulitkan penyadapan berikutnya atau tidak bisa lagi di sadap.

Pengendalian :

  • Di daerah yang beriklim basah atau rawan penyakit ini dianjurkan menanam klon resisten yang telah direkomendasikan.
  • Pisau sadap diberi desinfektan sebelum digunakan.
  • Menurunkan intensitas penyadapan atau menghentikan penyadapan pada serangan berat.
  • Hindari torehan yang terlalu dalam pada saat penyadapan agar kulit cepat pulih.
  • Oleskan produk Nasa yang berupa Poc Nasa yang telah di campurkan dengan air ke dalam bekas sadapan.Lakukan interval 1 minggu sekali.

b. Kering Alur Sadap (KAS)

Penyebab Ketidakseimbangan fisiologis dan penyadapan yang berlebihan. Gejala Serangan :

  • Tanaman tampak sehat dan pertumbuhan tajuk lebih baik dibandingkan tanaman normal.
  • Tidak keluar latek di sebagian alur sadap. Beberapa minggu kemudian keseluruhan alur sadap ini kering dan tidak me-ngeluarkan lateks.
  • Lateks menjadi encer dan Kadar Karet Kering (K3) berkurang.
  • Kekeringan menjalar sampai ke kaki gajah baru ke panel sebelahnya.
  • Bagian yang kering akan berubah warnanya menjadi cokelat dan kadang-kadang terbentuk gum (blendok).
  • Pada gejala lanjut seluruh panel / kulit bidang sadap kering dan pecah-pecah hingga mengelupas.

Cara mendeteksi penyakit  yaitu dengan dilakukan sadap tusuk di bawah bidang sadap sampai ke bawah, apabila tidak keluar cairan latek berari sudah terserang KAS. Dan perlu diwaspadai apabila lateks mulai encer.

Pengendalian :

  • Menurunkan intensitas penyadapan pada pohon/kebun yang telah mulai menunjuk-kan kekeringan alur sadap.
  • Menghindari atau menurunkan intensitas penyadapan pada musim gugur daun.
  • Pemberian produk Nasa yang berupa POC Nasa + air dengan cara di oloeskan ke bidang bekas sadapan.Lakukan dengan interval 1 minggu sekali.
  • setelah kulit nampak sehat kembali seperti sedia kala ,lakukan penyadapan kembali.
  • Jangan lupa pemakaian Pupuk Organik Nasa yang berupa Super Nasa + dengan di tambahkan 50% pupuk kimia yang biasa di pakai.

c. Jamur Upas

Penyebab jamur Corticium salmonicolor.

Gejala Serangan :

  • Stadium sarang laba-laba Pada permukaan kulit bagian pangkal atau atas percabangan tampak benang putih seperti sutera mirip sarang laba-laba.
  • Stadium bongkol Adanya bintil-bintil putih pada permukaan jaring labalaba.
  • Stadium kortisium Jamur membentuk selimut yaitu kumpulan benangbenang jamur berwarna merah muda. Jamur telah masuk ke jaringan kayu.
  • Stadium nekator Jamur membentuk lapisan tebal berwarna hitam yang terdiri dari jaringan kulit yang membusuk dan kumpulan tetesan lateks yang berwarna coklat kehitaman meleleh di permukaan bagian terserang.
  • Cabang atau ranting yang terserang akan membusuk dan mati serta mudah patah.

Pengendalian :

  • Menanam klon yang tahan terhadap serangan jamur upas.
  • Jarak tanam diatur tidak terlalu rapat.
  • Cabang/ranting yang telah mati dipotong dan dimusnahkan.
  • Pemberian produk nasa yang berupa Natural Glio + pupuk kandang,berikan 1 – 2 kg per lubang tanam.
  • Jangan lupa pemakaian Pupuk Organik Nasa yang berupa Super Nasa + dengan di tambahkan 50% pupuk kimia yang biasa di pakai.
  • Pada kulit yang mulai membusuk, harus dikupas sampai bagian kulit sehat.

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: